Menuhankan Ijazah


Tjatatan Must Prast

Klub Baca Buku IGI

Saya punya kawan tamatan STM (kini SMK). Jabatannya kini setingkat kepala bagian. Dengan setengah berbisik, ia bilang bahwa banyak anak buahnya yang lulusan sarjana, bahkan strata dua. Gendeng mangan utis!

Sebenarnya, saya tidak terlalu terperanjat. Sebab, saya pernah mewawancari seorang pengusaha yang memiliki lebih dari 15 toko bahan bangunan di Mojokerto, Surabaya, dan Sidoarjo. Ia hanya sempat mengenyam pendidikan di kelas 2 SD saja. Saat ini ia memperbesar usahanya dengan mendirikan perusahaan jasa ekspedisi ke wilayah Indonesia Timur.

Persoalannya, di Indonesia ijazah itu dianggap sangat penting. Bahkan, ada yang rela merogoh kocek dalam-dalam demi memperoleh ijazah instan hanya untuk mendaftar sebagai calon anggota legislatif.

Ada kisah lain tentang seorang bupati. Proses pencalonannya dulu dipersoalkan karena keaslian ijazah SMA-nya. Diduga ia tidak pernah sekolah di bangku SMA. Orang tersebut terlihat pandai. Bahkan, andai dibilang lulusan sarjana pun, pasti banyak yang percaya.

Dalam sebuah kesempatan seorang teman karibnya bertanya secara guyon, ”Sebenarnya, Anda itu tamatan SMA apa bukan sih?”

Apa jawab si bupati? ”Kalau saya tamat SMA, saya sudah jadi gubernur!”

Wakakak! Secara tidak langsung ia mengakui bukan tamatan SMA, tapi apalah artinya ijazah? Ia seolah ingin mengatakan bahwa apakah yang tidak tamat SMA lantas menjadi lebih bodoh dibandingkan yang tamat SMA? Ia juga seakan ingin menyampaikan bahwa tidak tamat SMA saja bisa jadi bupati, maka kalau tamat SMA, jabatan bupati itu rendah bagi dia.

Di Indonesia sebenarnya banyak orang pandai yang tidak mengenyam bangku pendidikan tinggi. Lha wong yang tidak tamat SMA saja bisa jadi menteri. Bagaimana halnya jika beliau tamat SMA? Bisa-bisa jadi bosnya menteri.

Namun, sungguh bukan karena itu lantas saya memutuskan sekolah lagi. Bukan karena ingin jadi menteri atau bosnya menteri. Saya merasa memimpin kader ibu-ibu PKK tingkat RT saja repotnya bukan main, apalagi jika memimpin sebuah negara kepulauan. Lebih repot lagi jika ada janda kembang di kepengurusan PKK tersebut. Sebuah kalimat tak bijak menyebutkan: Sepanas-panasnya api neraka, masih lebih panas godaan janda.

Sidoarjo, 11 Februari 2015

About Eko Prasetyo

Mari Beramal lewat Ilmu

Posted on Februari 11, 2015, in Catatan Harian. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: