Akhir Drama Florence Sihombing


Catatan Eko Prasetyo

 

 

HEBOH: Inilah kicauan Florence yang menghebohkan jagat medsos. (Sumber: kaskus.co.id)

HEBOH: Inilah kicauan Florence yang menghebohkan jagat medsos. (Sumber: kaskus.co.id)

Menjelang akhir Agustus 2014, topik di jagat media sosial adalah Florence Sihombing. Mahasiswi S-2 Kenotariatan Universitas Gadjah Mada (UGM) ini jadi perbincangan para netizen karena kicauannya di akun Path miliknya. Umpatannya bikin heboh.

Berikut ini kutipan aslinya di jejaring sosial Path.

 

Florence: Jogja Miskin, Tolol, dan Tak Berbudaya. Teman-teman Jakarta-Bandung jangan mau tinggal di Jogja.

Nico: Ijin repath yaaaak haha

Rachel: Knp Kak Flo😦

Florence:

#Nico Repathlah Nic. Awas kalo enggak. Bahahaha

#Rachel: Orang Jogja bangsat. Kakak mau beli Pertamax 95 mentang-mentang pake motor harus antri di jalur mobil trus gak dilayani. Malah disuruh antri di jalur motor yang stuck panjangnya gak ketulungan. Diskriminasi. Emangnya aku gak bisa bayar apa. Huh. KZL.

 

Kejadian antrenya Florence sempat diabadikan oleh wartawan Tribun Jogja. Dalam foto yang beredar luas di media sosial, Florence tampak diingatkan petugas SPBU. Terlihat pula anggota TNI di lokasi.

Detiknews.com sempat memberitakan bahwa Florence sempat disoraki pengantre motor karena dianggap menyerobot antrean mobil. Florence sendiri sudah mengklarifikasi berita itu dan mengatakan bahwa berita tersebut tidak benar.

Karena telanjur kecewa, Florence menumpahkan emosi di Path. Keluarlah kalimat yang tidak patut diucapkan dengan nada menghina masyarakat Jogja di akun Path miliknya.

Sumpah serapah Florence langsung menuai beragam tanggapan dari para netizen. Ada yang membela dengan menyebut bahwa itu hanya luapan emosi sesaat. Namun, yang paling banyak tentu saja hujatan untuk perempuan cantik tersebut.

Setelah Detiknews.com menurunkan berita tentang Florence, keesokan hari berita serupa muncul di Kedaulatan Rakyat, Tribunnews, Kompas TV, dan Metro TV. Hingga kini topik itu masih muncul di berbagai media cetak, online, dan elektronik.

Pihak UGM telah menyatakan akan menyelidiki kejadian tersebut, namun tidak akan memberikan sanksi khusus. Florence sendiri telah meminta maaf secara terbuka dan menyatakan menyesal.

Kejadian ini setidaknya memberikan pelajaran penting. Yaitu berhati-hati saat menulis sesuatu, terutama di media sosial. Setidak-tidaknya tulisan itu akan menjadi sejarah bagi pelakunya. Tulisan bisa menjadi momentum kebangkitan atau sebaliknya menjadi bumerang.

Masalah Florence ini telah dianggap selesai. Namun, tulisannya telanjur ”abadi” dan mengukir sejarahnya sendiri. Sastrawan Inggris Bulwer Lytton pernah mengingatkan bahwa pena itu lebih tajam daripada pedang. Jadi, berhati-hatilah menggunakannya!

 

 

30 Agustus 2014

 

About Eko Prasetyo

Mari Beramal lewat Ilmu

Posted on Agustus 30, 2014, in Catatan Harian. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: