Ibu Tien Tidak Ditembak


ROMANTIS: Soeharto dan Tien. (sumber: baltyra.com)

ROMANTIS: Soeharto dan Tien. (sumber: baltyra.com)

Pada Jumat pagi, 26 April 1996, Pak Harto menangkap firasat buruk. Saat itu ia mancing di perairan sebelah barat Anyer, Jawa Barat. The Smiling General (julukan Soeharto) hanya berhasil menangkap dua ekor ikan. ”Ini kok nggak seperti biasanya ya?” ucapnya kepada ajudannya.

Setelah itu cuaca mendadak tidak bersahabat. Awan bergulung-gulung dan langit mulai gelap. Badai pun menerpa. Rombongan presiden lantas pindah ke kapal TNI-AL yang lebih besar. Keberadaan kapal tempur TNI-AL itu memang termasuk prosedur pengamanan presiden.

Sutanto, ajudan presiden, mengaku mulai menangkap firasat tidak mengenakkan tersebut (2012: 521). Setelah badai reda, mereka kembali ke Jakarta.

Saat Soeharto memancing di Selat Sunda itu, Ibu Tien sedang mengunjungi sentra pembibitan di taman buah Mekarsari. First Lady tersebut sebenarnya tak boleh berjalan terlalu jauh, namun ia melanggarnya. Ia pun kecapekan. Padahal, sebelumnya sang ibu negara memiliki gangguan jantung.

Alhasil, Minggu sebelum subuh pukul 04.00, Tien sulit bernapas. Melihat dokter pribadi kepresidenan  Hari Sabardi memberikan bantuan pernapasan dengan alat oksigen, Sutanto berinisiatif membawa ibu negara itu ke mobil dan membawanya ke RSPAD Gatot Subroto. Malang tak bisa ditolak, pukul 05.10 Tien mengembuskan napas terakhir.

Pascareformasi, berembus kabar bahwa Tien meninggal karena tertembus peluru yang dipicu perkelahian Bambang Trihatmojo dan Tommy Soeharto. Mereka dirumorkan berantem karena berebut proyek mobil nasional. Salah satu peluru disebutkan mengenai ibunda mereka, Tien.

Mengenai hal ini, Sutanto yang kelak menjadi Kapolri menampiknya. ”Itu rumor dan cerita yang sangat kejam. Tidak benar sama sekali. Saya saksi hidup yang menyaksikan Ibu Tien terkena serangan jantung mendadak, membawanya ke mobil, dan terus menunggu di luar ruangan saat tim dokter RSPAD melakukan upaya medis,” tegas Jenderal Pol (pur) Sutanto (2011 : 523).

Sutanto dikenal sebagai perwira polisi yang kalem dan dekat dengan para anak buahnya. Ia lulusan terbaik Akabri Kepolisian (sekarang Akademi Kepolisian/Akpol) 1973. Ia dikenal sebagai perwira yang jujur dan tegas sehingga ditunjuk sebagai Kapolri (2005-2008) dan kepala Badan Intelijen Negara (2009). Banyak kalangan perwira militer dan kepolisian yang mengakui bahwa Sutanto dapat dipercaya. Tentunya, kesaksian Sutanto tentang misteri di balik wafatnya Ibu Tien sangat penting untuk menjawab rumor yang menyebut bahwa sang ibu negara meninggal setelah tertembus peluru yang berasal dari senjata salah satu putranya.

Sidoarjo, 10 Januari 2013

Iklan

About Eko Prasetyo

Mari Beramal lewat Ilmu

Posted on Januari 11, 2013, in Sejarah. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: