Letnan Pierre dan Ketampanannya


Catatan Must Prast

editor Jawa Pos

IDOLA REMAJA PUTRI: Lettu czi Pierre (foto: maryjanesbedroom.blogspot.com)

Bumi Panorama, itulah sebutan untuk kampus Akademi Teknik Angkatan Darat (Atekad). Pada 1962, nama kampus tersebut diganti menjadi Akademi Militer Jurusan Teknik (Akmil Jurtek). Sejak 1963, taruna Akmil Jurtek tingkat satu dan tingkat dua mulai belajar di Bumi Tidar Magelang, sebutan Akademi Militer Nasional (AMN, kini Akmil).

Pierre berpose dengan Ade Irma Suryani Nasution, putri Menko Hankam/KSAB Jenderal A.H. Nasution. (Foto: kolektormimpi.blogspot.com)

Kini Bumi Panorama di Jalan Hegarmana, Bandung, dikenal sebagai kampus Sekolah Calon Perwira (Secapa). Namun, kenangan di Bumi Panorama masih membekas di benak para perwira dan taruna yang pernah bertugas dan belajar di sana pada akhir 1950-an hingga awal 1960-an. Terutama tentu saja korps kecabangan zeni.

Pierre ditetapkan sebagai pahlawan revolusi pada 1966. (Foto: openlibarry.org)

Atekad banyak melahirkan perwira-perwira yang menonjol di corps zeni (czi). Salah satu yang sangat dikenal adalah Pierre Andreas Tendean.

Pierre lahir di Jakarta pada 21 Februari 1939. Pierre adalah anak laki-laki satu-satunya di antara tiga bersaudara. Ie putra dr Tendean, asli Minahasa, sedangkan sang ibu bernama Cornell M.E. Pierre yang berdarah Prancis.

Karena keturunan blasteran itulah, Pierre memiliki wajah rupawan. Sebenarnya, sang ayah menginginkan Pierre menjadi insinyur. Namun, sejak duduk di kelas atas SMA Bagian B di Semarang, Pierre memutuskan untuk mendaftar sebagai tentara. Ia akhirnya memilih mendaftar ke Atekad di Bandung pada 1958 dan diterima sebagai taruna angkatan VI.

Pierre saat SMA (foto: ixiaviridi.blogspot.com)

Sejak menjadi taruna, Pierre termasuk menonjol. Terutama di bidang olahraga. Ia aktif sebagai pemain inti di first team basket dan tenis taruna Atekad. Kulitnya yang putih bersih dan wajah tampan, Pierre pernah mendapat julukan Si Ganteng dari Bumi Panorama. Bahkan, para pengidolanya dari kalangan remaja perempuan di Bumi Priangan menjuluki Pierre sebagai Robert Wagner dari Panorama.

Ketampannya memang terkenal di kalangan taruna, juga para gadis-gadis Kota Kembang. Saat dilantik menjadi perwira pertama berpangkat letnan dua (letda) czi pada 1961, Pierre langsung ditugaskan di satuan tempur zeni, sebagai komandan peleton Yon Zipur 2 Kodam II/Bukit Barisan. Pada 1965 Menko Hankam/Kepada Staf ABRI Jenderal A.H. Nasution memilih Pierre sebagai ajudannya.

Sang pahlawan revolusi. (Sumber: Kaskus.us)

Saat menjadi ajudan Pak Nas (sebutan akrab Jenderal Nasution), Pierre tak kehilangan pesona di kalangan para gadis remaja, terutama mahasiswa. Ketika Pak Nas berceramah, ada anekdot di kalangan mahasiswi waktu itu, ”Telinga kami untuk Pak Nas, tapi mata kami untuk ajudannya.”

Sayang, takdir berkata lain. Pierre meninggal pada usia yang masih muda, 26 tahun. Ia gugur setelah dibunuh gerombolan G 30 S yang berniat menculik Jenderal Nasution. Pasukan Tjakrabirawa yang datang ke sana dipimpin oleh Pratu Idris dan Jahurub. Kegaduhan itu menarik perhatian Pierre.

Para penculik mengira bahwa Pierre adalah Jenderal Nasution. Karena itu, Pierre turut dibawa ke Lubang Buaya, Jakarta Timur, dan gugur di sana bersama enam jenderal TNI-AD lainnya. Yakni, Letjen A. Yani, Mayjen Soeprapto, Mayjen S. Parman, Mayjen Haryono M.T., Brigjen D.I. Pandjaitan, dan Brigjen Soetojo Siswomihardjo.

Rukmini binti Chaimin yang dikabarkan dekat dengan Pierre (sumber: dok Museum Lubang Buaya)

Namun, keterangan bahwa penculik mengira Pierre sebagai Nasution sempat diragukan. Pasalnya, kulit Pierre lebih putih dan wajahnya masih muda. Dalam keterangan dari beberapa pelaku sejarah, ada analisis bahwa sebenarnya gerombolan sudah mengaku salah menculik Pierre. Namun, ia akhirnya tetap dibunuh. Pierre akhirnya ditetapkan presiden sebagai pahlawan revolusi dan pangkatnya dinaikkan menjadi kapten anumerta.

Tragis. Pasalnya, Pierre sebenarnya berniat untuk menikah dengan Rukmini binti Chaimin pada November 1965. Dia seorang gadis cantik yang dikenal Pierre saat masih bertugas di Medan, Sumatera Utara.

Graha Pena, 13 April 2012

About these ads

About Eko Prasetyo

Mari Beramal lewat Ilmu

Posted on April 14, 2012, in Sosok and tagged , , , , . Bookmark the permalink. 9 Komentar.

  1. sejarah yang tidak pernah saya tau dari seorang kapten piere tendean…sungguh luar biasa pengorbanannya…

  2. Pierre Tendean, pahlawan paling ganteng di buku sejarah..

  3. pengorbananmu untuk bangsa ini tak akan terlupakan,masa mudamu di habiskan untuk membela negara ini

  4. semoga arwah Piere tenang dan bahagia di alam sana dan kisah hidupnya bisa menjadi inspirasi utk generasi muda sekarang utk selalu berbakti kepada negara

  5. “gugur satu tumbuh seribu…” pengorbananmu semoga jd inspirasi generasi penerus, terutama kalangan prajurit. Selamat jalan Letnan… Oh ya, katanya akan dibuat film, benar gak ?

  6. Nice info :)

  7. Ganteng banget pear andreas tendean bikin hati jadi berbinar binar

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 66 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: